google-site-verification=ZUuwLsbaFLVw0Fsx_sKtf38cmUuwOwj4MX3hBOSLU0g
Scroll untuk baca artikel
BERITA

Kukuhkan PDM Kota Payakumbuh, Ketua PWM Sumbar Target Capai Lima Indikator Keberhasilan Persyarikatan

30
×

Kukuhkan PDM Kota Payakumbuh, Ketua PWM Sumbar Target Capai Lima Indikator Keberhasilan Persyarikatan

Sebarkan artikel ini

PAYAKUMBUH – Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Sumatera Barat (Sumbar), Dr. Bakhtiar, mengukuhkan Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Kota Payakumbuh periode 2022-2027, Minggu, (18/6/2023). Pengukuhan berlangsung di GOR M.Yamin Kota Payakumbuh.

PDM kota Payakumbuh yang dikukuhkan itu adalah H.Irwandi Nashir,M.Pd, selaku ketua dengan anggota dr. H.Farhan, H.Ashril Syamsu, Yopi Syah Putra, S.Th.I, Syafrisman,M.Pd, Ronny P. Chaniago, Mukti Ali,M.Si, Resfi Yendri,S.Ag, Soni Sendra Dt.Rajo Pangulu, Drs. Syamsuardi, Ir. Wal Asri,M.M., H. Amril Alza, dan Hj. Nasril Afiati.

Scroll ke bawah
Teruskan Membaca

Dalam arahannya, Ketuap PWM Sumbar, Bakhtiar menjelaskan lima indikator minimal capaian keberhasilan persyarikatan Muhammadiyah periode 2022-2027. Menurutnya, indikator pertama yang mesti dicapai Pimpinan Daerah Muhammadiyah adalah penguatan cabang dan ranting. “ Cabang yang ada mesti dikuatkan lagi baik tertuma dari SDM dan tata kelola organisasi,” jelasnya.

Baca juga:   Regional Meeting LHKP se-Sumatra di Sumbar Sukses, Hasilkan Sejumlah Kebijakan Publik dan Politik Muhammadiyah

“Jangan sampai kecolongan dengan merasa persyarikatan ini sudah besar, namun lupa dengan pengokohan cabang dan ranting sebagai kaki persyarikatan ini,” tegasnya.

Indikator kedua, lanjutnya, adalah mengkatifkan seluruh cabang dan ranting melalui pengajian dan pengkajian. Kemudian, ia juga menekankan pentingnya penguatan bidang ekonomi melalui pengembangan dan pendirian amal usaha.

“Ini menjadi indikator ketiga yang mesti diwujdukan sebab Muhammadiyah itu adalah persyarikatan yang mandiri dan dapat menggerakkan ekonomi umat melalui amal usaha,” jelas dosen UIN Imam Bonjol Padang itu.

Bersinerji dalam penguatan ekonomi menjadi indikator keempat yang mesti terus diptimalkan. Dari sisi distribusi SDM, persyarikatan Muhammadiyah memberikan dukungan secara terbuka kepada setiap kadernya yang berkiprah di bidang politik.

Baca juga:   Pontren Kauman Muhammadiyah Padang Panjang Berkurban Sapi, Dagingnya Buat Warga Sekitar

“Kiprah kader Muhammadiyah di legislatif, misalnya, adalah bentuk distribusi kader untuk memperjuangkan gerakan dakwah amar ma’ruf nahi mungkar melalui jalur politik,” pungkasnya. (IRW/YSP).

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *